Selasa, 13 Oktober 2020

APAKAH MEMAAFKAN ITU MESTI MELUPAKAN ?




Hati ini pernah terguris, dalam sungguh lukanya, tak terperi sakitnya. Cuma tak mahu bercerita kepada orang mengapa dan siapa pelakunya.


Apa yang mahu dikongsi adalah CA telah maafkan dia. Walau sedahsyat apa pun perilaku dan perbuatannya, tiada lagi rasa marah ku padanya.

Melupakan ? Tidak mampu. CA tidak mampu memadamkan begitu saja memori luka itu. Namun, ya, dendam itu tiada. Marah tidak lagi tersisa. Sakit juga telah diubat masa.

Salahkah jika kita tidak mampu melupakan ?

Ingin CA kongsikan kisah Rasulullah dengan Pembunuh Saidina Hamzah.

Ramai yang tahu kisah itu kan ? Dimana Saidina Hamzah telah di bunuh di dalam sebuah peperangan menentang kaum musyrikin. Kenal siapa pembunuhnya ?

Wahsyi bin Harb al-Habsyi yang lebih dikenali dengan panggilan Abu Dasmah. Beliau sewaktu itu adalah seorang Hamba kepada Jubair bin Mut’im, salah seorang daripada pembesar Quraisy. Bapa saudaranya Tu’imah bin ‘Adi telah terbunuh di medan Badar oleh Saidina Hamzah bin Abdul Mutallib.

Pembunuhan bapa saudaranya mengundang marah kepada Jubair lalu bersumpah bahawa beliau pasti akan menebus balas atas kematian bapa saudaranya itu. Tidak lama sesudah itu, berlakulah peperangan Uhud di mana orang-orang Quraisy mempersiapkan angkatan yang lebih besar.

Ketika angkatan itu bersiap-siap untuk ke medan Uhud, pada saat itulah Jubair bin Mut’im melihat ke arahku lalu berkata

“tidak mahukah engkau menebus dirimu sehingga menjadi orang yang merdeka”.
Maka katanya, "siapakah yang dapat memerdekakan aku?
Lalu Jubair berkata “aku akan memerdekakan kamu”.

Wahsyi kemudiannya bertanya, bagaimanakah caranya.
Jubair lantas berkata “sekiranya engkau berjaya membunuh Hamzah bin Abdul Mutallib, bapa saudara Muhammad yang telah membunuh bapa saudaraku, maka engkau akan ku merdekakan”.

Wahsyi bercerita :

Ketika berlaku pertempuran hebat di medan Uhud, aku keluar dari khemah untuk mencari Hamzah di sana sini. Tidak lama sesudah itu, aku melihat Hamzah sedang menerkam ke arah musuh. Tidak ada seorang musuh pun yang lewat di hadapan Hamzah kecuali mereka tumbang.

Pada ketika itu, aku berembunyi di balik batu dan pohon kayu untuk mengambil peluang membunuhnya secara sembunyi-sembunyi. Tiba-tiba datang Sibaq bin Abdul ‘Uzza memanggil Hamzah untuk berentap dengannya. Maka berlakulah pertempuran antara Hamzah dan Sibaq.

Tidak lama selepas itu, Sibaq telah ditetak oleh Hamzah sehingga dia jatuh terseungkur. Pada saat itulah aku merasakan Hamzah sudah hampir dapat dicapai oleh lembingku. Maka aku mengambil lembingku lalu terus ku luncurkan lembing itu ke arah Hamzah.

Tepat lembing itu kena ke arah rusuknya sehingga tembus ke belakang. Hamzah pada ketika itu, cuba untuk melangkah beberapa langkah namun beliau rebah. Ku biarkan Hamzah sehingga tidak bergerak lagi lalu aku pergi kepadanya dan ku cabut lembing ku itu. Aku kemudian pulang ke khemah dan berehat kerana tujuanku bukanlah untuk berperang, tetapi hanya untuk membunuh Hamzah.

Maka Jubair telah menunaikan janjinya terhadapku. Aku telah berbahagia mengecapi nikmat kemerdekaan. Akan tetapi, urusan Muhammad semakin hari semakin membesar dan agamanya semakin kuat. Sehinggakan setiap hari, saat aku memikirkan urusan agama Muhammad, ia amat menakutkan aku kerana aku telah membunuh bapa saudaranya.

Ketika mana angkatan Muhammad membuka kota Makkah kepada Islam, ketika itu aku melarikan diri ke Thaif untuk mencari perlindungan di sana. Tidak lama selepas itu, orang-orang Thaif pula memeluk Islam.

Kemudian, aku pula berkira-kira ke manakah lagi untuk aku pergi melarikan diri daripada Muhammad.  Sehinggalah tiba-tiba seorang lelaki memberikan nasihat yang sangat baik kepadaku dengan kelunakkan suaranya.

Beliau berkata “Wahai Wahsyi, sesungguhnya Muhammad tidak akan membunuh sesiapapun yang memeluk agamanya dan bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah”.

Maka, tatkala aku mendengar kata-katanya itu, terdetik di hatiku untuk berjumpa Muhammad dan menyatakan hasratku untuk memeluk agamanya. Aku terus menuju ke Yathrib mencari Muhammad.

Ketika aku tiba di Yathrib dan mendapat berita Muhammad berada di masjid, langsung aku ingin bertemu dengannnya dalam keadaan takut dan bimbang. Aku terus mendapatkannya dan dalam keadaan aku berdiri itu, terus aku menlafazkan kalimah syahadah.

Lantas Rasulullah SAW mendongak ke arahk, brrpaling dan bertanya “Kamukah Wahsyi?”. Aku berkata”Ya”. Lalu Rasulullah SAW menyuruhku duduk dan meminta aku menceritakan bagaimana aku membunuh bapa saudaranya.

Selesai aku cerita, Rasulullah SAW lagi kuat berpaling dariku, Baginda kemudian menangis dan berpesan

“Jauhkanlah wajahmu daripadaku dan mulai hari ini, aku tidak dapat melihat wajahmu lagi”.

Sehingga itu, Wahsyi tidak menemui Rasulullah SAW kerana pesannya Rasulullah itu sehinggalah wafatnya Rasulullah SAW.

Saat pemerintahan bertukar kepada Saidina Abu Bakar, maka peperangan masih terus berlaku dan saat itu mereka memerangi golongan murtad antaranya kumpulan terbesar, kumpulan Musailamatul Kazzab.

Saat itulah aku berkata, inilah peluang untuk aku meraih semula kemuliaan di sisi Allah SWT dan janganlah peluang ini terlepas. Aku kemudian keluar bersama rombongan perang yang lain dan membawa lembing yang sama yang aku gunakan untuk membunuh Hamzah. Musailamatul Kazzab terbunuh di dalam peperangan itu dan semoga perbuatanku itu dapat menggembirakan Rasulullah SAW nanti.

Begitu cerita Wahsyi.

Semoga Allah Mengampuni dosa-dosanya dan dosa-dosa kita. Rasulullah sendiri tak mampu memandang wajah Wahsyi kerana mengenangkan bapa saudaranya yang dibunuh. Namun baginda tidak pernah berkata yang baginda tidak memaafkan Wahsyi.

Sesungguhnya, Allah yang Maha Mengetahui setiap satu yang terjadi. Bukan salah kita untuk tidak melupakan sesuatu yang melukai kita. Allah telah kurniakan kita RUANG INGATAN. Bukan mudah hendak lupakan begitu saja. kerana ia telah tersimpan di ruang itu. Perkara yang sangat menyentuh hati kita, adalah perkara yang sangat susah untuk kita lupa.

Namun, memaafkan itu merupakan benteng kepada sifat sombong dan takbur. Redha dengan takdir Allah, syukur diberi peluang menjadi lebih baik, dan jadikanlah pengalaman lalu itu sebagai penyebab untuk menjadi muslim yang lebih baik.

Sebagai wanita yang hatinya lembut dan lebih mudah tersentuh, tak salah andai kita tak dapat melupakan, asalkan kita tidak terhenti di tengah jalan. Teruskan perjalanan, yakinlah pada Tuhan. Allah tak pernah biarkan kita sendirian, selagi kita yakin dengan Allah dalam penuh kesabaran

Cik Ayu
~Mencari Penenang Jiwa~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Apa kata anda....

Bisnes merudum, tapi nak hati kekal bahagia, mampukah ?

Macam mana kita nak kekal rasa bahagia dengan keadaan bisnes tak menentu, lebih lagi musim pandemic ni? CA nak share cara nak rasa bahagia w...

PENAFIAN

Blog ini adalah tempat saya mencurahkan pendapat dan tidak berpihak atau menentang mana mana pihak samada dalam atau luar negara.

Blog ini hanyalah tempat saya berkongsi cerita dan memberi buah fikiran dalam perkara-perkara yang saya suka.

Jadi, tiada sesiapa berhak untuk menuntu sebarang gantirugi daripada saya kerana saya tidak berkaitan dengan mana-mana badan kerajaan atau bukan kerajaan.

Saya juga berhak mempromosi produk jualan saya yang mana ia adalah milik syarikat saya sendiri.

Terima kasih.