Tuesday, October 9, 2012

Ada ijazah, tak kerja, membazir ke?

Sejak dari sekolah rendah, ibu bapa saya sentiasa menyuruh saya mementingkan pelajaran. Mereka meletakan saya sebagai harapan keluarga. Mereka menyokong segala kemahuan saya selagi perkara itu menjurus ke arah pendidikan.

Sehinggalah saya berjaya ke peringkat Diploma, saya terhenti setakat itu, walaupun masih mempunyai minat untuk belajar. Mengapa ? Saya mengenangkan ibubapa yang sudah sangat berusia, saya mahu bersama dengan mereka sebelum saya berkahwin. Saya tidak mahu menambah beban hutang pinjaman pelajaran. Saya mahu buat sesuatu untuk saya dan keluarga sebelum saya membina keluarga sendiri.

Itu adalah saya. Bagi anda yang berjaya mendapatkan ijazah, Master, PHD , Tahniah dari saya. Anda sangat cekal.

Namun bagi seorang wanita, yang akhirnya berkahwin, dan akan menjadi surirumah bila suami kata "Its okay. Gaji abang cukup untuk sara kita dan anak-anak."

Saya pasti, ada yang gembira, ada juga yang menyimpan rasa. Gembira kerana dapat menjadi surirumah sepenuh masa, melihat perkembangan anak-anak di depan mata, dan tidak lagi berkejar-kejar kepenatan menguruskan rumah dan keluarga selepas seharian di tempat kerja. Mungkin ada yang menyimpan rasa seperti kerugian masa, menghabiskan sebahagian usia di universiti, tapi hanya sebentar saja mempraktikkan ilmu. Tak kurang juga yang mahu terus bekerja kerana mahu mempunyai pendapatan sendiri.

Itu adalah pendapat masing-masing.

Namun  adakah anda berasa rugi menyimpan ijazah dan lain-lain sebagai hiasan di rumah ? Kadang-kadang ada "makcik-makcik" yang akan berkata, " penat-penat dihantar belajar dulu, ko tak kerja dah? Duk rumah jer sekarang? Rugi jer mak ayah habiskan duit sekolahkan ko. Dah ada jawatan besar, lepas macam tu aje?"

Tiada kerugian walau sedikitpun. Ilmu yang kita dapat bukanlah hanya untuk sekeping kertas. Ilmu yang kita cari telah membentuk pemikiran dan peribadi kita hari ini. Siapa kita sebelum dan sesudahnya, pasti ada beza.

Mempunyai pengalaman ke universiti, kita boleh jadikan panduan dalam mendidik anak-anak kita. Bagi seorang ibu yang hidupnya duduk di rumah selalu, perlu juga punyai pengetahuan lain untuk mendidik dan membesarkan anak-anak. Dari ilmu yang kita ada, kita boleh bekalkan anak-anak kita dengan pengetahuan dan pengalaman yang kita ada supaya mereka lebih bersedia menghadapi perjalanan mereka.

Tiada runginya ilmu itu bagi seorang wanita yang duduk di rumah, kerana dia boleh menjadi isteri dan ibu yang sangat baik jika dia tahu mengaplikasikannya dalam menjaga kerukunan rumahtangga dan mendidik anak-anak.

Isteri yang berilmu, mampu membantu suami menguruskan rmahtangga, ibu yang berilmu mampu menjadi ibu yang membantu menyelesaikan permasalahan anak-anak. Besar manapun jawatan atau kedudukan kita semasa bekerja, besar lagi jawatan kita di rumah. Besar mana gaji yang kita dapat semasa berkerjaya, besar lagi ganjaran jika mampu masuk ke dalam golongan isteri solehah. ♥

1 jiwa yang tenang:

  1. bro pernah menulis pasal ini di blog, ada masa boleh baca di http://www.broframestone.com/2012/10/lelaki-berkerjaya-teman-wanita-masih-berlajar/

    ReplyDelete

Apa kata anda....