Monday, April 18, 2011

Ketenangan dalam kekalutan ?

Assalamualaikum semua.... dah lebih separuh bulan April berlalu, tetapi, baru hari ini jari saya bersemangat menitipkan sesuatu buat yang sudi berkunjung ke blog saya ini. Maaf kepada yang hampa melihat tiada entri yang baru. Banyak juga perkara dan idea tersimpan dalam kepala tapi tak mampu nak dicurahkan kerana kesihatan yang tak mengizinkan. Bukanlah sakit teruk, cuma, kepala pening bila menghadap pc atau laptop lama sangat. Baru nak mula mencoretkan sesuatu, pening pun datang.

Tapi setelah lebih sebulan menanggung situasi begini, rasanya, dah tak mahu menghiraukan sangat kepala yang pening walaupun pening tu tak pernah pergi. Allah menduga hambanya mengikut kemampuan. Saya tahu, saya mampu menanggung dugaan ni. Semangat harus saya kumpul demi menjalani hari-hari yang tiba. Setakat menjalankan kerja-kerja rumah, tiada masalah. Dengan bantuan anak-anak dan suami, boleh selesai semuanya dengan baik.

Secara jujurnya, saya terhenti dari menulis bukan setakat dugaan kesihatan fizikal, tapi juga minda yang terganggu kerana terlalu banyak perkara yang ada dalam fikiran saya ni. Antara yang paling menjejaskan ialah, keadaan diri, keluarga dan anak-anak yang masih belum memuaskan hati sebagai sebuah keluarga Islam. Masih banyak kekurangan dalam keluarga kami.

Kenapa? Perhatikanlah keadaan dunia sekarang, tanda-tanda kecil hari kiamat, sudah hampir kesemuanya terlihat. Rasanya dunia sekarang berada beberapa tahun saja lagi dari kehadiran Imam Mahadi. Saya selalu rasa berbaloikah saya sibuk menatap blog, facebook, dan lain-lain, sedangkan masa yang ada lebih baik saya isi dengan sesuatu yang lebih baik ? Saya sangat terganggu dengan semua itu. Malaysia sendiri dalam keadaan menyedihkan. Fitnah sesama islam di sana sini. Wanita semakin pelik. Ibu bapa semakin alpa. Anak-anak semakin biadap. Islam semakin dibelakangkan.

Saya kadang-kadang berfikir, berapa ramai yang percayakan hari kiamat ? Berapa ramai yang percayakan Syurga dan Neraka ? Berapa ramai yang percaya azab di alam kubur itu benar ? Yakin kah kita menghadapi hari keluarnya Dajjal ? Saya berdoa semoga keluarga saya dilindungi dari kejahatan Dajjal Laknatullah. Kadang-kadang saya terfikir, kalau kami sekeluarga mati sebelum tibanya Dajjal pun saya redha, kerana saya tak tahu, tinggi mana tahap keimanan saya sebenarnya. Hanya Allah yang tahu. Memang perkara ini yang memberatkan kepala saya beberapa minggu ini. Saya tak tahu orang lain, tapi saya takut. Saya sangat takut memikirkan keadaan saya semasa ajal. Semoga Allah teguhkan akidah dan keimanan kita semua.

Sangat sukar mencari penenang jiwa di tengah-tengah kekalutan dunia. Semoga Allah sentiasa bersama dan menyuburkan jiwa-jiwa yang layu. Semoga Allah memberikan saya kekuatan untuk menuliskan sesuatu yang berguna di blog ini berterusan. InsyaAllah....Amin.

3 jiwa yang tenang:

  1. kakno harap dan doakan semoga ayu akan sihat dan ceria..amin..

    ya, kita sebagi ibubapa kena hadapi semua itu..kene didik dan bentuk anak2 spy tdk terjerumus..mudah2an bahagia dunia akhiirat..

    ReplyDelete
  2. kak no, tq..... itulah harapan ibu bapa kan.....

    ReplyDelete
  3. semoga ketenangan tu dapat dicari..

    nina ade tag ye http://puannina.blogspot.com/2011/04/one-lovely-blog-award.html

    =)

    ReplyDelete

Apa kata anda....